IHSG Terkapar Zona Merah, Indeks Turun 1,34 Persen

JAKARTA –suara-merdeka.com, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan sesi kedua Kamis (11/6/20) ditutup terkapar di zona merah. Indeks ditutup turun 1,34% ke level 4.854,75 setelah pada sesi pertama berhasil memanjat ke zona hijau (+0,04%) tapi gagal bertahan.

Penurunan ini dikarenakan kelanjutan aksi profit taking para investor setelah IHSG reli panjang selama dua pekan kemarin.

Data perdagangan BEI mencatat, investor asing kembali mencatatkan aksi jual bersih sebanyak Rp 257 miliar di pasar reguler hari ini. Saham yang paling banyak dijual asing hari ini adalah PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) yang dijual asing sebanyak Rp 234 miliar. Nilai transaksi hari ini menyentuh Rp 9,52 triliun. Tercatat 137 saham naik, 289 saham turun, 134 tetap.

Seiring dengan IHSG, mayoritas bursa Asia hari ini terpantau merah, Hang Seng Index di Bursa Hong Kong turun sebesar 2,27%, Nikkei di Jepang terdepresiasi sebesar 2,82%, sedangkan STI Singapore juga anjlok 3,48%.

Hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) The Fed juga turut menjadi penggerak pasar global. Maklum rapat ini tidak hanya ditunggu oleh pelaku pasar Paman Sam tapi pelaku pasar di seluruh dunia.

Sesuai konsensus The Fed tidak menaikkan atau menurunkan suku bunga, sehingga tetapi di angka 0% ke 0,25%.

“Kita tidak berpikir untuk menaikkan suku bunga, bahkan kita tidak berpikir untuk berpikir untuk menaikkan suku bunga, yang kita pikirkan itu bagaimana kita akan menyokong perekonomian, akan tetapi kita pikir hal ini akan memerlukan waktu,” ujar Gubernur The Fed Jerome Powell.

Rendahnya suku bunga ini akan berlanjut, menurut The Fed suku bunga ini akan dijaga sampai pada tahun 2022. Sementara itu outlook suku bunga untuk tahun 2020, 2021, dan 2022 turun 0,1% dari proyeksi bulan Desember.

“Komite akan mempertahankan target ini sampai kita benar-benar percaya bahwa ekonomi sudah tidak terdampak masalah (virus corona) ini lagi dan sudah menuju tingkat tenaga kerja yang maksimum dan stabilitas harga,” ujar The Fed.

Keputusan ini datang setelah bank sentral ini terus melanjutkan program peminjaman dananya untuk menyokong perekonomian yang sudah resmi masuk ke fase resesi sejak Februari lalu.

Data tenaga kerja pada bulan May yang kemarin berhasil membuat investor berharap akan terjadinya perbaikan ekonomi yang cepat ternyata berbeda dengan tanggapan The Fed yang memotong proyeksi pertumbuhan AS untuk tahun-tahun ke depan setelah ketidakpastian global akibat pandemi ini.

 Produk Domestik Bruto (GDP) AS diprediksi akan terkontraksi sebesar 6,5% di tahun 2020, jauh dari target sebelumnya yaitu 2%. Akan tetapi The Fed berekspektasi bahwa ekonomi tahun depan akan berekspansi 5% dan di tahun 2022 akan tumbuh 3,5%, naik tinggi dari prediksi sebelumnya yaitu 1,8 di tahun 2021 dan 1,9 di tahun 2022.

Tingkat pengangguran tahun ini di prediksi akan berada di level 9,3% naik dari prediksi sebelumnya 3,5%. Tetapi akan turun ke level 5,5% di tahun 2022.

Inflasi yang menjadi penggerak kebijakan moneter untuk ke depannya diprediksi akan turun ke level 0,8%. Angka ini turun dari proyeksi sebelumnya di angka 1,9%.

Total stimulus yang disuntikkan The Fed juga menyebabkan total neraca The Fed naik menjadi US$ 7 triliun naik dari US$ 4 triliun sebelum diserang pandemi Covid-19 Maret lalu. Akan tetapi The Fed tidak berencana untuk mengurangi kebijakan pelonggaran kuantitatifnya (QE), dengan berjanji untuk tetap menjaga kecepatan pembelian obligasi dalam bulan-bulan ke depan untuk menyokong aliran kredit ke rumah tangga dan bisnis.

Sementara itu sentimen negatif datang dari Benua Biru melalui peringatan The Organization for Economic Cooperation and Development (OECD) bahwa pandemi corona akan mengakibatkan resesi terburuk dalam 100 tahun terakhir, dan pandemi corona jilid 2 akan mengakibatkan ekonomi dunia terkontraksi sebesar 7,6% di tahun 2020

Dari dalam negeri, rilis data Juru Bicara Pemerintah Khusus untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto pada Rabu lalu (10/6/20) menunjukkan bahwa terjadinya penambahan harian kasus positif virus nCov-19 yang kembali memecahkan rekor baru yaitu 1.241 orang positif dalam sehari dengan total 34.316 pasien positif.

Kenaikan ini sangat mengkhawatirkan mengingat akan dibukanya pusat perbelanjaan alias mal pekan depan yang akan menarik kerumunan masyarakat.

Rilis data ini tentunya akan mendatangkan ketakutan bagi para pelaku pasar akan munculnya gelombang kedua virus Covid-19. Apalagi banyak yang berpendapat bahwa gelombang pertama virus corona saja belum berhasil dilewati.

TIM RISET CNBC INDONESIA |suara-merdeka.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *