Teknologi Mutakhir: Masa Depan Kehidupan Tambang dan Keseimbangan Lingkungan

Oleh : Dimas Tri Pamungkas

Tahun lalu, melalui hirupikuk pandemi Covid-19, pemerintah secara diam-diam telah mengesahkan UU Minerba pada selasa (12/5/20), revisi atas UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Minerba, dengan harapan memberikan kepastian hukum bagi perpanjangan/konversi KK/PKP2B yang menjadi IUPK Operasi Produksi, dan juga mengatur beberapa hal penting.

Namun dalam revisi UU Minerba ini, diidentifikasi beberapa kemungkinan permasalahan dalam pengelolaan pertambangan yang berpotensi pada penyalahgunaan yang bisa terjadi, seperti adanya oknum yang merusak lingkungan, penambang ilegal hingga oknum korporasi yang berkamuflase menjadi rakyat.

Untuk mengatasi adanya beberapa kemungkinan permasalahan tersebut, selain pemerintah dapat melakukan pembinaan dan pengawasan dengan lebih ketat sesuai dengan amanat UU No.3/2020 pasal 73. Pemerintah juga harus lebih memperhatikan tentang kemajuan teknologi dalam pertambangan, demi memajukan sumber daya alam dan industri pertambangan dengan fokus pada solusi yang berkelanjutan dan bertanggung jawab secara sosial.

Masa depan pertambangan bukan hanya tentang simpanan cadangan yang belum digali secara efisien dan juga bukan hanya tentang orang-orang yang akan menjadi komunitas pertambangan, meskipun keduanya penting untuk masa depan sektor ini. Namun, elemen sentral masa depan pertambangan adalah teknologi, baik itu ide yang membuat penambang tetap aman, menjaga peralatan pertambangan bergerak dengan optimal, ide-ide baru yang akan membuat komoditas bergerak dari pit ke port, atau yang mengurangi dan bahkan menghilangkan dampak ekologi dari tambang.

Kita bisa melihat bagaimana pertambangan raksasa India Vimson Group bekerjasama dengan New Lab yang berpusat di New York mendirikan Prospect Mining Studio. Kerjasama ini mendukung wirausahawan, insinyur dan peneliti terkemuka untuk memajukan sumber daya alam dan industri pertambangan. Fokus program yang di gulirkan mengeksplorasi peluang dalam pencarian dan survei, eksplorasi, desain dan perencanaan tambang, produksi loop tertutup, serta penutupan dan mitigasi tambang.

Newlab adalah perusahaan teknologi dengan lebih dari 800 penemu, insinyur, dan wirausahawan yang menerapkan teknologi untuk kesehatan, lingkungan, infrastruktur, dan berbagai sektor lain. Pada akhir 2019, Prospect Mining Studio meluncurkan seruan terbuka bagi para wirausahawan dan peneliti untuk mengaplikasikan teknologinya guna menjawab tantangan industri pertambangan yang paling mendesak. Studio tersebut menerima 70 lamaran dari enam benua. Pada Desember 2019, mereka mengadakan pertemuan satu hari di kantor pusat Newlab di Brooklyn untuk mempertemukan perusahaan rintisan dengan perusahaan pertambangan, peneliti akademis, dan perusahaan dengan tujuan menemukan peluang yang paling menarik. Ini menggunakan topik yang ditemukan di lokakarya untuk memandu proses peninjauan aplikasinya, mengidentifikasi peluang pada remediasi tailing dan robotika dan otomatisasi serta model baru analisis data dan analitik prediktif.

Kemudian memilih 15 perusahaan untuk kelompok perdananya dan setiap perusahaan dari kelompok Prospect Mining Studio memiliki pandangannya sendiri terhadap sesuatu yang dapat membentuk masa depan industri dengan cara yang signifikan dan bertahan lama. Beberapa perusahan tersebut antara lain:

Allied Microbiota – Stony Brook, New York:
Allied Microbiota adalah pengembangan mikroba dan enzimnya untuk membersihkan kontaminasi lingkungan dan menciptakan biokimia yang berkelanjutan. Kultur augmentasi yang mengganggu telah menunjukkan hasil terobosan untuk menangani bifenil poliklorinasi, dioksin, dan senyawa terklorinasi dalam tanah dan sedimen.

Didirikan pada tahun 2017 oleh Ray Sambrotto dan Frana James dari Universitas Columbia, Allied Microbiota telah mengembangkan metode bioremediasi menggunakan kultur bakteri yang diisolasi secara alami dan enzimnya untuk remediasi tanah, sedimen, dan air tanah menggunakan teknik seperti pengomposan dan reaktor aliran.

Carbon Upcycling Technologies – Calgary, Alberta, Kanada:
Carbon Upcycling Technologies (CUT) mengubah emisi gas CO2 dari sumber titik seperti pembangkit listrik menjadi produk padat. Teknologinya secara kimiawi menyerap emisi CO2 ke dalam padatan anorganik yang terkelupas untuk membuat portofolio partikel nano halus.

Dari beberapa zat kimia tersebut menghasilkan aditif fungsional untuk digunakan dalam plastik, produk konsumen, pre-cast, ready-mix dan lainnya, dengan sistemnya bekerja hanya dalam beberapa langkah: penempatan stok pakan grafit dan fly ash di reaktornya, tekanan dengan gas CO3, dan aditif nanopartikul yang dihasilkan untuk aplikasi komersial.

Pada Mei 2020, perusahaan menerima pengiriman penangkapan karbon dioksida baru di pusat energinya.

CyanoGuard AG – Zurich, Swiss:
CyanoGuard menggabungkan teknologi penginderaan kimia dengan visualisasi data berbasis cloud dan solusi analisis yang memungkinkan integrasi lebih lanjut dari data sensor untuk pemantauan dan pengoptimalan penggunaan sianida dalam proses pelindian emas.

Produk pertama grup tersebut, yang dapat menguji sianida, adalah yang tercepat di dunia, klaimnya, memberikan hasil yang akurat kepada pengguna dalam waktu kurang dari 30 detik, di mana pun lokasinya, dan tanpa peralatan laboratorium atau pelatihan.

Exyn Technologies – Philadelphia, Pennsylvania, AS:
Exyn Technologies mengembangkan sistem robot udara otonom, juga disebut sebagai kendaraan udara tak berawak otonom, untuk akuisisi dan pengumpulan data di lingkungan industri kompleks yang tidak memiliki GPS. Produk mereka dapat digunakan untuk tugas-tugas seperti pemetaan tiga dimensi drift dan lombong tambang, pemantauan lokasi aset, atau pencarian dan penyelamatan.

Perusahaan saat ini fokus pada pemetaan tambang bawah tanah. Hal ini terutama tertarik pada operasi yang menggunakan sistem pemantauan rongga konvensional (CMS) untuk memetakan area bawah tanah, di mana kamera ditempatkan pada tiang atau kendaraan dan kemudian dibawa melalui pekerjaan bawah tanah untuk merekam dimensi tanah, dinding, dan langit-langit.

Innocule – Bhubaneswar, India:
Innocule menawarkan aditif berpemilik yang terdiri dari bahan kimia khusus dan polimer untuk membuat produk seperti dispersan, alat bantu pengeringan, alat bantu aliran, dan alat bantu penggilingan yang disesuaikan bagi pelanggan untuk tidak hanya meningkatkan produktivitas tetapi juga mengurangi biaya pemrosesan bijih.

Dengan portofolio klien yang mencakup perusahaan seperti Tata Steel dan UltraTech, teknologi perusahaan dengan cepat menguasai industri. Ini berfokus pada flokulannya untuk efisiensi pengental yang lebih baik, dispersan untuk mengurangi alumina dan silikon dalam bijih besi, alat bantu filter untuk meningkatkan efisiensi filter tekanan, dan alat bantu pengurasan penggilingan untuk membantu meningkatkan kinerja ball mill.

LexSet – Brooklyn, New York, AS:
LexSet telah membuat TDaaS (Data Pelatihan sebagai Layanan) menggunakan konten 3-D untuk membuat data sintetik foto-realistis untuk melatih model Vision AI guna memungkinkan pengembangan visi komputer yang lebih baik. Pendekatan ini memungkinkan pengguna untuk menghasilkan data pelatihan sesuai permintaan dalam jumlah yang tidak terbatas.

Sejauh ini, ini telah membawa teknologinya ke beberapa aplikasi, termasuk robotika, inventaris ritel dan penyetokan ulang, rantai pasokan dan drone inspeksi, logistik gudang / pabrik, dan aplikasi untuk augmented reality dan mixed reality.

Teknologi perusahaan dapat menawarkan lingkungan yang diberikan pra-anotasi fotorealistik, segmentasi, peta kedalaman simulasi dan peta lingkungan top-down yang menyesuaikan tampilan dengan jenis kamera, kondisi pencahayaan, oklusi dan bahan dalam set pelatihan yang dibuat untuk setiap aplikasi.

Lixivia – Santa Barbara, California, AS:
Lixivia telah mengembangkan teknologi hidrometalurgi yang mampu memurnikan berbagai macam campuran mineral yang meliputi kapur kadar rendah, dolime, berbagai jenis terak besi dan baja, logam tanah jarang, dan litium. Lixivia memungkinkan mitra untuk mendapatkan lebih banyak nilai dari mineral mereka.

Llamazoo Interactive – Vancouver, British Columbia, Kanada:
LlamaZoo telah mengembangkan platform intelijen bisnis spasial yang dapat mengumpulkan data dari seluruh operasi dan memberikan visualisasi dalam konteks lokasi dunia nyata. Ini memiliki kemampuan untuk menggabungkan set data spasial – LiDAR, satelit, CAD, IoT, dan GIS, hanya untuk beberapa nama – untuk satu tampilan terpadu dengan alat analitik dan visualisasi, memberikan wawasan bisnis operasi yang disesuaikan secara khusus dengan tata letak kompleks penambang.

Novamera – Toronto, Ontario, Kanada:
Novamera sedang mengembangkan sistem terintegrasi menggunakan peralatan pengeboran terarah dan teknologi pencitraan yang disebut Penambangan Berkelanjutan dengan Pengeboran (SMD). Ini telah dibuat untuk membantu menentukan geometri endapan mineral diikuti dengan teknik penggalian yang tepat yang berkelanjutan, aman dan ekonomis.

Perusahaan mengatakan sistem pengeborannya menggabungkan pencitraan bawah permukaan resolusi tinggi dengan pengeboran terarah dalam “proses dua lintasan” untuk mengidentifikasi bentuk fisik pembuluh darah. Sangat fleksibel terhadap perubahan geometri vena, memberikan hasil yang akurat.

Objectivity- Sudbury, Ontario, Kanada:
Objectivity menggunakan algoritme berbasis AI untuk meningkatkan efisiensi pengeboran konversi sumber daya selama aktivitas praproduksi yang kritis, mengurangi jadwal pengembangan proyek, dan meningkatkan pengembalian investasi.

Fokus perusahaan adalah produk dan layanan untuk mengatasi tantangan dalam geologi eksplorasi, ventilasi tambang, pemodelan dan komputasi 3-D, manajemen data dan proses, serta sistem realitas virtual.

OneWatt- Arnhem, Belanda:
OneWatt memprediksi dan mendeteksi kesalahan dalam peralatan industri dengan ‘mendengarkan’ motor menggunakan AI prediktif dan sensor pengenalan akustik (EARS) yang disematkan. Solusi non-intrusif mereka memungkinkan pengguna industri, manajer pabrik, dan pemilik untuk menghindari waktu henti yang tidak direncanakan, kerugian pendapatan, dan pemeliharaan yang tidak produktif.
Sistemnya, katanya, dapat disesuaikan dan dapat dipasang kembali ke sebagian besar motor, terlepas dari model, ukuran, usia, merek, atau pabrikan.

Tailing Phoenix – Woburn, Massachusetts, AS:
Perusahaan AS, Phoenix Tailings, menawarkan solusi ujung-ke-ujung tanpa karbon untuk memanen logam berharga secara berkelanjutan dari limbah penambangan berbahaya, memanfaatkan nilai yang belum dimanfaatkan dalam penambangan dan pemurnian limbah, secara ekonomis dan berkelanjutan.

Dengan koleksi produk logam primer yang ditambang kembali dari tailing, ini dapat membantu pengguna akhir untuk mengurangi biaya produksi dengan menggunakan 100% bahan yang diproduksi secara berkelanjutan dan tanpa emisi karbon langsung. Produknya meliputi alumina dan aluminium, besi, titanium, silika, dan elemen tanah jarang seperti serium, lantanum, neodymium, samarium, dan skandium.

Pliant Energy System – Brooklyn, New York, AS:
Pliant Energy Systems (PES) membuat konsep, mematenkan, dan mengembangkan teknologi baru di bidang robotika kelautan, propulsi, pembangkit listrik, dan pemompaan.

Untuk industri energi, PES memanfaatkan energi aliran air, dari aliran kecil hingga arus laut dalam, dan menskalakannya ke MegaWatt.

RIO Analytics – Rio de Janeiro, Brasil:
RIO Analytics mengembangkan aplikasi kecerdasan buatan untuk memprediksi kegagalan aset industri. Dengan menggabungkan analitik industri canggih dan AI, analitik RIO telah membangun platform digital yang mampu memprediksi kegagalan, mengurangi waktu henti, dan meningkatkan efisiensi operasional. Dengan total 17 paten atas namanya, ia telah mengumpulkan serangkaian sponsor terkenal termasuk Kantor Riset Angkatan Laut AS (ONR), Departemen Energi AS (DoE), Yayasan Sains Nasional (NSF), dan lainnya.

Tomahawk Robotics – Melbourne, Florida, AS:
Tomahawk mengembangkan produk kontrol robotik kolaboratif multidomain, melayani pasar keamanan dan pertahanan, energi, infrastruktur, dan robotika bantu. Produk Tomahawk dibuat untuk bekerja dengan aman bersama manusia dan bekerja di lingkungan yang tidak terstruktur.

Negara berkembang sering menerima investasi asing secara langsung untuk operasi pertambangan skala besar. Investasi asing ini datang dengan lebih banyak teknologi untuk meningkatkan produktivitas selama masa konsesi pertambangan. Dalam hal ini pemerintah harus selalu mengikuti inovasi dan perubahan terbaru yang dibawa ke yurisdiksi mereka untuk memastikan bahwa peningkatan produktivitas disertai dengan manfaat ekonomi dan sosial selama umur tambang.

Sisi positifnya, pemerintah akan dapat memastikan standar lingkungan yang tinggi dalam operasi penambangan dengan memberi insentif pada teknologi tertentu. Karena hal ini termasuk memberikan insentif pajak yang ditargetkan kepada perusahaan pertambangan, menciptakan peluang penelitian dan pendidikan bagi tenaga kerja lokal mereka tentang teknologi, dan memfasilitasi pencapaian intelektual lokal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *