May 21, 2022

Buku “Muhammad Adnan Arsal Panglima damai Poso” apa tanggapan Prof. KH. Zainal Abidin


PALU NSM-  Diskusi dan bedah buku “Muhammad Adnan Arsal Panglima damai Poso” menghadirkan tokoh agama dan pimpinan ormas Islam terkemuka di Sulawesi Tengah bertempat di Ballroom Swiss Bell Hotel kota Palu Jumat, (21/1).

Prof. KH. Zainal Abidin  Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Palu mengungkapkan strategi dialog yang digunakan Kyai Haji Muhammad Adnan Arsal untuk mendamaikan Poso, sudah sesuai dengan ajaran Islam.

” Sudah sesuai yang disampaikan ulama-ulama kita dalam menyelesaikan konflik,” kata Zainal Abidin saat menjadi keynotespeaker dalam diskusi dan bedah buku” Muhammad Adnan Arsal Panglima damai Poso, yang ditulis Khoirul Anam.

Ia mengatakan, dalam buku yang ditulis tersebut,  KH. Muhammad Adnan Arsal selalu mengutamakan dialog.

Menurut Zainal, memang dialog ini merupakan salah satu cara ketika kita menyelesaikan persoalan dan memecahkan perbedaan-perbedaan yang muncul.

“Semakin banyak berdialog, maka akan semakin terbuka, dibanding tertutup, kita tidak tahu apa yang diinginkan orang lain,” katanya.

Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Sulteng ini mengatakan, konflik itu biasa terjadi, kalau kita saling curiga dan menuduh, dalam agama Islam disebut suudzon (buruk sangka).

“Jadi hilangkan buruk sangka, sebab itu perbuatan tidak terpuji,”sebutnya.

Olehnya, kata dia, selaku Ketua FKUB Sulteng dan Ketua MUI Kota Palu, saya tidak pernah berpikir ada Islamisasi dan tidak pernah berkata ada kristenisasi.

Ia juga mengutip, salah satu kata-kata yang disampaikan Haji Muhammad Adnan Arsal dalam buku tersebut yakni, jika agama dipelajari dan dipraktekkan dengan sungguh-sungguh, maka. pertikaian itu tidak akan terjadi.

Dalam salah satu qoutesnya, menuliskan, teks ajaran islam itu baik dan benar yaitu Alquran dan hadis.Tapi tidak semua orang bisa memahaminya dan mengerti dengan baik benar dan utuh ajaran Alquran.

Ia melihat dan menilai KH. Muhammad Adnan Arsal yang ditahbiskan sebagai panglima damai Poso oleh sang penulis , merupakan sosok yang  memiliki wawasan ilmu agama yang luas dan moderat.

” Semakin luas pengetahuan kita tentang ajaran agama , semakin bisa menghargai dan menghormati perbedaan orang lainnya, itu yang ada pada KH.Adnan Arsal,” pungkasnya.

Turut hadir dalam diskusi dan bedah buku adalah Kapolda Sulteng diwakili Dirintelkam, Ketua PW Nahdatul Ulama Sulteng, Ketua PW Muhammadyah Sulteng, pemerhati masalah sosial dan tamu undangan lain.

****











Leave a Reply

Your email address will not be published.